Sabtu, 13 Februari 2016

Review Microsoft Lumia 640 Terbaru 2016

Review Microsoft Lumia 640 Terbaru 2016 - Sejak Microsoft mengakuisisi divisi smartphone Nokia, perusahaan telah memfokuskan upaya pada mid-range dan entry-level handset, di mana Windows Phone telah paling populer. Dalam waktu kurang dari dua tahun, Lumia garis Microsoft telah menyambut 11 smartphone harga di bawah $ 300, tanpa melihat perangkat andalan tunggal.

Lumia 640 kita meninjau hari ini adalah salah satu perangkat yang terjangkau. Ini ditujukan untuk segmen atas pasar entry-level, harga pada $ 200 - $ 250 dibuka (akan bervariasi tergantung pada pasar). Itu punya paket hardware yang layak untuk harga dan menjalankan Windows Phone 8.1 di luar kotak, dengan upgrade berjanji untuk Windows 10 Ponsel akhir tahun ini.



Penggunaan Snapdragon 400 SoC adalah sedikit aneh, mengingat baru 410 silikon Qualcomm sudah tersedia. Chip akrab telah dipasangkan dengan 1 GB RAM dan 8 GB penyimpanan diperluas. Di bagian depan, perangkat paket layar LCD 720p 5.0-inch. Kamera juga cukup standar: delapan megapiksel di bagian belakang, dan satu megapixel di bagian depan.

Microsoft telah melanjutkan tren lama berjalan dari ponsel Lumia berwarna-warni, plastik, dan meskipun itu bukan desain entry-level terbaik yang pernah kulihat, untuk harga sulit untuk mengharapkan perusahaan untuk menghasilkan desain logam yang mengagumkan.

Untuk perangkat 5 inci, Lumia 640 sebenarnya cukup besar, dengan bezel yang signifikan sekitar semua tepi. Dikombinasikan dengan tubuh yang 8.8mm tebal dengan sedikit lengkungan atau mematung, 640 dapat melihat dan merasa sedikit gemuk. Mito A100 Untungnya perangkat tetap mudah untuk menyimpan dan menggunakan, terutama dibandingkan dengan saudara yang lebih besar handset, 5,7-inch Lumia 640 XL.

Sebagian besar tubuh Lumia 640 ini terbuat dari halus, licin dan murah plastik, yang saya tidak penggemar. Unit biru yang saya terima untuk meninjau bersemangat dan memiliki yang Lumia signature suar untuk itu, tapi penggunaan jenis plastik tidak membuat Lumia 640 berdiri keluar dari pak. Kabar baiknya adalah bahwa handset tidak merasa tebal dan kuat, yang akan membantu melindungi 640 dari setiap pukulan, benjolan atau tetes.

Panel depan Lumia 640 adalah sangat jelas, meskipun masuknya Gorilla Glass 3 melindungi layar besar untuk melihat. Panel belakang juga bersahaja, termasuk hanya logo Microsoft, speaker kecil, dan kamera. Desain ini jelas tentang fungsi lebih dari bentuk, dan untuk sebagian besar maksud dan tujuan, yang merupakan pendekatan yang dapat diterima untuk mengambil untuk handset entry-level. Moto G adalah contoh yang bagus dari handset yang mendapatkan pekerjaan dilakukan meskipun desain membosankan, dan Lumia 640 mirip dalam hal ini.

Sisi kanan dari Lumia 640 adalah di mana Anda akan menemukan semua tombol: volume rocker ke atas, dan tombol power di tengah. Jika saya nit-picking, tombol power sedikit terlalu rendah turun untuk operasi ergonomis, dan semua tiga tombol memiliki nuansa lembek kepada mereka, tapi ini hampir tidak menjadi perhatian yang signifikan. Sementara itu, port micro-USB ditemukan di sepanjang tepi bawah, dan audio jack 3.5mm adalah di bagian atas.

Shell plastik belakang tebal dapat dihapus untuk mengungkapkan baterai swappable, slot kartu microSD, dan slot kartu SIM. Perangkat Microsoft mengirim saya untuk meninjau hanya memiliki satu slot SIM, meskipun untuk sebagian besar pasar Lumia 640 akan menjadi perangkat dual-SIM. Adapun penutup belakang, dapat bertukar keluar untuk warna lain jika Anda memutuskan Anda tidak benar-benar ingin varian biru setelah semua.

Layar disertakan dengan Lumia 640 adalah 5.0-inch IPS Unit LCD dengan resolusi 1280 x 720, yang khas untuk perangkat entry-level pada titik harga ini. Pada 294 PPI, panel mid-range ini cukup tajam untuk menampilkan teks yang tajam dan gambar yang detail, meskipun tidak datang dekat dengan ketajaman yang ditunjukkan oleh tinggi-end 1080p dan 1440p display.

Kualitas layar Lumia 640 adalah baik tanpa menakjubkan. akurasi warna dapat diterima di seluruh papan, meskipun kejenuhan adalah satu atau dua tingkat di belakang apa yang saya ingin melihat dari LCD IPS kelas. Layar lima inci setara Moto G 2014, misalnya, hanya memiliki bahwa kedudukan tambahan semangat yang membuat foto dan video terlihat lebih indah.

Salah satu keuntungan Lumia 640 layar yang ada adalah di departemen kecerahan. Berkat tingkat tinggi maksimum kecerahan dari lampu latar, serta (sekarang Microsoft) teknologi ClearBlack Nokia dan mode keterbacaan sinar matahari khusus, layar Lumia 640 ini cukup mudah untuk melihat di luar rumah di backlighting yang kuat. Sekali lagi, itu bukan tampilan terbaik yang pernah kulihat untuk keterlihatan luar ruangan, tapi itu salah satu menampilkan yang lebih baik di daerah ini.

Temperatur warna Lumia 640 layar agak gelap menjelang akhir kuning dari spektrum secara default, meskipun Anda dapat memperbaiki ini dalam pengaturan tampilan smartphone. Anda juga dapat meningkatkan tingkat kejenuhan display menggunakan pengaturan profil warna dan sementara ini tidak membantu mengatasi kurangnya saturasi secara default, itu juga dapat mengurangi detail gambar dalam beberapa keadaan. Adapun tingkat hitam, ada sejumlah kecil backlight berdarah dari tampilan ini, meskipun tidak cukup mengganggu menjadi masalah.

Selain itu, sudut pandang yang cukup baik dari tampilan IPS ini, dengan hanya pergeseran ringan pada kecerahan terjadi saat melihat layar pada sudut akut. Layar sekilas juga didukung, meskipun ini tidak menjadi layar AMOLED, meskipun sayangnya mode sentuh sensitivitas tinggi tampaknya telah dihapus, sehingga layar sentuh tidak lagi bekerja dengan sarung tangan.

prestasi

Microsoft Lumia 640 fitur hardware yang telah kita lihat sebelumnya di berbagai entry-level dan lebih tua handset mid-range. Anehnya, daripada memilih untuk baru Snapdragon 410 silikon, Microsoft telah menggunakan Qualcomm Snapdragon tua 400 MSM8926 SoC, yang dilengkapi dengan empat ARM Cortex-A7 core CPU clock hingga 1,2 GHz, dan Adreno 305 GPU.

Untuk perangkat yang dirilis pada tahun 2015, itu mengecewakan untuk melihat masuknya sebuah SoC yang pertama menghantam pasar pada tahun 2013. Snapdragon 410 adalah upgrade berguna pada Snapdragon 400, memberikan dorongan kinerja sekitar 20% dalam tugas CPU-terbatas, sementara juga mendukung kode 64-bit. Saya menduga Microsoft telah terjebak dengan Snapdragon 400 karena keakraban mereka dengan itu, tapi itu benar-benar waktu untuk melanjutkan.

Lumia 640 juga dilengkapi dengan 1 GB RAM, yang sekarang standar untuk handset entry-level, dan 8 GB NAND internal yang dapat diperluas melalui slot kartu microSD. 8 GB adalah jumlah yang cukup kecil penyimpanan untuk memasukkan keluar dari kotak, jadi pasti akan bernilai mendapat kartu microSD sehingga Anda benar-benar dapat menginstal jumlah yang layak aplikasi. Mudah-mudahan kita tidak terlalu jauh dari memiliki 16 GB penyimpanan sebagai standar dalam perangkat entry-level.

Sebelum saya masuk ke dalam hasil benchmark untuk Lumia 640, itu layak berbicara tentang kinerja umum dari handset dalam penggunaan sehari-hari. Satu hal yang saya perhatikan dengan Windows Phones baru-baru ini adalah bahwa kecuali jika Anda memiliki perangkat andalan seperti Lumia 930, OS dapat merasa lambat dan lamban di kali. Animasi panjang antara layar, dan agak sering terjadinya 'geser titik' memuat indikator (atau bahkan lebih menjengkelkan halaman penuh layar loading), membuat Lumia 640 merasa pejalan kaki untuk digunakan.

Lambatnya Lumia 640 terutama terlihat melawan perangkat Android saat ini, menjalankan Android 5.0 Lollipop, yang menampilkan serupa Snapdragon 400 hardware. Sementara kedua perangkat membuat animasi mereka mengesankan lancar, versi terbaru Android apps hanya terbuka, beralih di antara mereka, dan melakukan tugas-tugas lebih cepat dari Windows Phone. Mudah-mudahan ini adalah sesuatu Microsoft bekerja pada Windows 10 Mobile.

Pindah ke benchmarking Lumia 640 harus dicatat bahwa banyak aplikasi benchmarking cukup kereta Windows Phone dibandingkan dengan setara mereka pada Android. Basemark X, misalnya, hanya menolak untuk berjalan di Lumia 640, sementara beberapa alat lainnya jatuh beberapa kali. Saya kira ini merupakan indikasi dari negara aplikasi pada Windows Phone sekarang.

Seperti yang Anda lihat, Lumia 640 berkinerja tentang di mana Anda harapkan untuk perangkat entry-level Snapdragon 400 bertenaga: ke bagian bawah yang paling grafik kami. kinerja web mengecewakan untuk perangkat ini, meskipun Internet Explorer secara historis berjuang pada Windows Phone dibandingkan dengan Safari / Chrome di iOS / Android. kinerja grafis memadai untuk 720p, meskipun tidak luar biasa mengingat GPU dua tahun.

Kamera

Kamera Lumia 640 adalah 8-megapiksel Unit 1/4 "CMOS, yang dilengkapi dengan ukuran pixel dari 1.12μm. Saya percaya Microsoft telah menggunakan sensor OmniVision, meskipun saya belum bisa mengkonfirmasi ini. Namun kamera telah dipasangkan dengan f / 2.2 lensa dengan panjang fokus efektif 28mm. Kamera depan adalah unit 0,9-megapiksel lemah dengan f / 2.4 lensa.

Bahkan ketika mempertimbangkan statusnya entry-level Lumia 640, saya kecewa dengan kualitas kamera smartphone. Sensor pada mid-range dan high-end Lumias secara historis cukup baik, tapi pada Lumia 640 kualitas sensor delapan megapiksel ini terasa lebih buruk daripada kamera serupa di salah satu pesaing utama perangkat ini, 2014 Moto G.

kinerja luar baik tanpa meniup saya pergi. Gambar tidak memiliki satu ton dynamic range, dan warna yang universal undersaturated, tapi metering mengejutkan akurat dalam kedua kondisi berawan dan cerah. Saya terkesan dengan tingkat detail dari sensor 8-megapiksel ini ketika ISO rendah digunakan, dan latar belakang blur berkat menyenangkan untuk f / 2.2 lensa.

Dalam semua kondisi lain, Lumia 640 kamera sangat biasa-biasa saja. Begitu ISO yang lebih tinggi dari 100 yang dibutuhkan, sejumlah besar detail hilang. Pada ISO yang lebih tinggi yang Anda perlukan untuk waktu malam dan tembakan dalam ruangan gelap, biji-bijian diperkenalkan meskipun filter pengurangan kebisingan cukup kuat. Hal ini dikombinasikan dengan rata-rata, tapi tidak mengerikan, kualitas warna dan metering.

tembakan malam benar-benar kehilangan detail dan mengandung banyak biji-bijian. Ini tidak mungkin Anda akan dapat mengelola tembakan yang layak di jenis ini kondisi sulit, yang tidak terlalu mengejutkan mengingat sensor 1,12 mikron piksel. Ada flash yang bisa diaktifkan ketika itu terlalu gelap untuk menangkap tembakan yang layak, meskipun seperti kebanyakan berkedip LED, itu terbatas dalam jangkauan dan memiliki kebiasaan mencuci warna.

Lumia Camera app adalah pelabuhan utama panggilan untuk fotografi pada Lumia 640, dan tidak apa-apa. Lumia 640 menangkap dan fokus kali tidak biasa, tetapi kemampuan untuk dengan cepat dan secara manual mengubah pengaturan seperti ISO, kecepatan rana dan eksposur diterima. Saya juga menyukai kemampuan untuk cepat memulai menangkap video tanpa perlu beralih ke layar yang berbeda

Namun, penghilangan mode HDR, secara otomatis diaktifkan atau sebaliknya, adalah pengawasan utama untuk setiap aplikasi kamera pada 2015. Acer Liquid Z3 HDR secara signifikan dapat meningkatkan kualitas foto dalam kondisi tertentu, sehingga mengejutkan untuk melihat fitur ini hilang dari Lumia Camera. Cara mode pemotretan tambahan / aplikasi yang diakses melalui Lumia Camera, melalui menu pengaturan, juga sangat kikuk dan membutuhkan kerja serius.

Saya senang melihat bahwa Lumia 640 mendukung 1080p video capture pada 30 frame per detik, yang merupakan sesuatu Moto G 2014 tidak mendukung. Kualitas dapat diterima, sekitar kualitas yang sama seperti yang Anda harapkan setelah melihat gambar diam. video dapat melihat renyah di layar Lumia 640 ini karena downscaling, tapi itu tidak sangat rinci seperti rekaman 1080p bisa Anda dapatkan dari beberapa smartphone andalannya.

Software & Battery

Tidak banyak yang berubah di sisi software sejak terakhir kali saya menggunakan Windows Phone. Microsoft Lumia 640 adalah pre-loaded dengan Windows Phone 8.1 Update 2 dan Lumia Denim keluar dari kotak, dan meskipun ada beberapa perubahan sejak Windows Phone 8.1 pertama kali diluncurkan, OS tergelincir semakin jauh di belakang iOS dan Android.

Aku masih mencintai Windows Phone homescreen dengan Live Tiles, serta fungsi umum OS sebagus apapun. Cortana juga terus terkesan dengan set fitur yang sangat baik dan pengenalan suara yang kuat. Namun seperti yang saya sebutkan sebelumnya, animasi panjang membuat OS merasa lambat untuk menggunakan, dan beberapa daerah OS (seperti layar pengaturan) sangat berantakan. Advan S4e

Di atas segalanya, meskipun, masalah utama dengan Windows Phone terus menjadi aplikasi. Sejumlah aplikasi kunci pada Windows Phone, termasuk aplikasi Microsoft dirancang penting yang datang pre-loaded di luar kotak, sangat buruk dirancang, baik oleh termasuk header bodoh besar, atau melalui kerapatan informasi rendah. Banyak Android / iOS aplikasi populer yang tidak tersedia pada Windows Phone, dan ketika ada versi atau alternatif, itu hampir selalu kualitas yang lebih rendah.

Sulit untuk melihat masalah aplikasi menyelesaikan sendiri dalam waktu dekat, meskipun dengan Microsoft membuat dorongan besar untuk aplikasi universal dalam Windows 10, itu bisa bernilai meninjau kembali masalah akhir tahun ini.

Pindah ke hidup baterai, Lumia 640 dilengkapi dengan baterai dilepas 9,5 Wh, 2.500 mAh yang wajar dalam ukuran untuk jenis perangkat. Mari kita lihat benchmark baterai:
silahkan kunjungi www.hargakini.net


Seperti yang Anda lihat, Lumia 640 adalah pemain rata-rata di benchmark baterai penjelajahan dua web kami. Karena kebutuhan energi rendah dari Snapdragon 400 SoC, telepon tidak cukup baik di GFXBench, namun saya akan senang melihat perangkat entry-level ini bertahan lebih lama di Wi-Fi dan LTE. terimakasih telah membaca Review Microsoft Lumia 640 Terbaru 2016

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Review Microsoft Lumia 640 Terbaru 2016

0 komentar:

Posting Komentar